Mengenali Ancaman Sosial Engineering yang Berpotensi Merugikan

Dalam era digital yang semakin maju ini, kejahatan dunia maya semakin berkembang pesat. Salah satu metode yang sering digunakan oleh para penipu adalah sosial engineering, yang secara cerdik memanfaatkan manipulasi psikologis untuk merampok informasi pribadi kita. Tanpa disadari, kita bisa menjadi korban dan rekening bank pun kering. Penting bagi kita untuk memahami bahaya sosial engineering dan bagaimana cara melindungi diri dari ancaman ini. 

Sosial engineering merupakan teknik manipulasi psikologis yang dilakukan oleh para penipu atau pelaku kejahatan untuk memanipulasi orang agar memberikan informasi rahasia, akses ke sistem, atau melakukan tindakan tertentu yang merugikan. Tujuan dari sosial engineering biasanya adalah untuk mendapatkan keuntungan finansial, informasi pribadi, atau akses ke data sensitif.

Pelaku sosial engineering seringkali menggunakan berbagai metode kelicikan, seperti menyamar sebagai orang yang memiliki otoritas atau kepercayaan, memancing informasi dengan pertanyaan yang cerdik, atau memanfaatkan kecerobohan korban untuk meraih tujuannya.

Contoh umum dari sosial engineering adalah ketika seseorang menerima email palsu yang mengaku berasal dari institusi keuangan dan meminta informasi login atau nomor kartu kredit. Korban yang tidak waspada kemudian memberikan informasi tersebut tanpa menyadari bahwa kita sedang ditipu.

Karena sosial engineering sangat efektif dan sulit terdeteksi, penting bagi diri kita untuk meningkatkan kesadaran terhadap teknik manipulasi ini dan selalu waspada terhadap upaya penipuan yang dapat merugikan keamanan finansial dan privasi kita.

Emma - Mengenali Ancaman Sosial Engineering yang Berpotensi Merugikan
Design canva by Emma

Para pelaku sosial engineering seringkali menggunakan berbagai trik untuk memperoleh informasi pribadi, data bank, atau akses ke akun keuangan korbannya dengan tujuan untuk mencuri uang atau melakukan penipuan finansial lainnya.

Berikut adalah beberapa risiko sosial engineering terhadap keamanan finansial:

1. Pencurian Identitas

Pelaku sosial engineering dapat mencuri informasi pribadi seperti nomor KTP, nomor rekening bank, atau informasi login online untuk melakukan pencurian identitas. Dengan informasi ini, pelaku bisa membuka rekening baru, mengajukan pinjaman, atau melakukan transaksi finansial lain atas nama korban.

2. Penipuan Perbankan

Para pelaku sosial engineering juga dapat melakukan penipuan dengan mengelabui korban untuk memberikan informasi login atau nomor kartu kredit mereka. Dengan informasi tersebut, mereka bisa mengakses rekening bank korban, mentransfer uang, atau melakukan pembelian secara ilegal.

3. Phishing

Salah satu metode sosial engineering yang umum adalah phishing, yaitu mengirimkan email palsu yang menyerupai institusi keuangan atau layanan online terpercaya untuk mengelabui korban agar memberikan informasi sensitif. Jika korban tidak waspada, mereka bisa terjebak dalam penipuan dan kehilangan uang mereka.

4. Investasi Palsu

Para pelaku sosial engineering juga dapat memanfaatkan reputasi palsu atau iming-iming investasi palsu untuk menarik investasi dari korban. Mereka bisa mengumpulkan dana dari korban tanpa berniat untuk mengembalikan uang tersebut atau memberikan keuntungan yang dijanjikan.

Untuk melindungi diri dari risiko sosial engineering terhadap keamanan finansial, penting bagi individu untuk meningkatkan kesadaran mereka terhadap teknik manipulasi tersebut, selalu waspada terhadap upaya penipuan, dan tidak pernah memberikan informasi pribadi atau rahasia kepada pihak yang tidak terpercaya. Selain itu, menggunakan perangkat lunak keamanan internet yang handal dan memperbarui informasi keamanan secara teratur juga dapat membantu melindungi keuangan dan informasi pribadi.

Memahami tanda-tanda sosial engineering 

karena praktik tersebut merupakan teknik manipulasi psikologis yang digunakan oleh penipu untuk memanipulasi orang agar memberikan informasi rahasia atau akses ke sistem yang seharusnya tidak mereka miliki. Dengan memahami tanda-tanda sosial engineering, maka kita dapat lebih waspada dan melindungi diri dari upaya penipuan tersebut. 

Beberapa tanda-tanda yang perlu diwaspadai termasuk permintaan informasi pribadi yang mencurigakan, penggunaan tekanan atau ancaman, permintaan mendesak untuk membuka lampiran atau tautan dalam email, dan sebagainya. Selalu pertimbangkan kehati-hatian dan jangan ragu untuk memverifikasi keaslian suatu permintaan sebelum memberikan informasi sensitif atau akses yang diminta.

Emma - Mengenali Ancaman Sosial Engineering yang Berpotensi Merugikan
Design canva by Emma 

Ada beberapa tanda yang dapat membantu kita untuk mengenali situs web palsu atau penipuan online yang berpotensi mengancam rekening

1. Periksa URL

Perhatikan URL situs web tersebut. Situs web palsu sering kali memiliki URL yang mirip dengan situs resmi, namun dengan perbedaan kecil seperti ejaan yang salah atau tambahan kata-kata acak.

2. Tinjau Desain dan Konten

Situs web palsu biasanya memiliki desain dan konten yang kurang profesional atau terlihat asal-asalan. Perhatikan tanda-tanda seperti gambar berkualitas rendah, tata letak yang kacau, dan kesalahan tata bahasa.

3. Cek Sertifikat Keamanan

Pastikan situs web menggunakan koneksi aman dengan protokol HTTPS, kita juga bisa memeriksa sertifikat keamanan situs web untuk memastikan keasliannya.

4. Analisis Metode Pembayaran

Situs web palsu seringkali mengharuskan kita membayar dengan metode pembayaran yang tidak biasa atau mencurigakan. Waspadai permintaan untuk mentransfer uang secara langsung atau melalui layanan pembayaran yang tidak dikenal.

5. Tinjau Kebijakan Privasi dan Syarat Penggunaan

Periksa kebijakan privasi dan syarat penggunaan situs web untuk memastikan informasi Anda akan dilindungi dengan baik. Situs web palsu seringkali tidak memiliki dokumen ini atau isinya tidak jelas.

6. Cari Ulasan dan Reputasi

Lakukan riset tentang situs web tersebut dengan mencari ulasan dari pengguna lain atau mencari informasi tentang reputasi situs web di internet.

Dengan memperhatikan tanda-tanda di atas, kita dapat lebih waspada dalam mengidentifikasi situs web palsu atau penipuan online yang berpotensi mengancam finansial kita. Jika merasa ragu atau curiga terhadap suatu situs web, lebih baik untuk menghindarinya dan mencari alternatif yang lebih aman.

Emma - Mengenali Ancaman Sosial Engineering yang Berpotensi Merugikan
Design canva by Emma 

Berikut adalah beberapa tips praktis untuk melindungi diri dari ancaman social engineering:

1. Jaga kerahasiaan informasi data pribadi Bank BRI kita, seperti nomor identitas, nomor rekening, dan kata sandi. Jangan memberikan informasi sensitif kepada orang yang tidak dikenal atau melalui komunikasi online yang tidak aman #BilangAjaGak pada orang tersebut.

2. Saat menerima permintaan informasi pribadi atau instruksi yang mencurigakan, pastikan untuk memverifikasi identitas pihak tersebut terlebih dahulu. Luangkan waktu untuk melakukan pengecekan dan konfirmasi sebelum memberikan informasi sensitif.

3. Hindari mengklik tautan atau lampiran dari email atau pesan instant yang mencurigakan atau tidak dikenal. Periksa alamat pengirim dengan cermat dan waspadai tanda-tanda phishing.

4. Jaga informasi pribadi Anda agar tidak mudah diakses oleh orang yang tidak berhak. Bijaklah dalam berbagi informasi dan hindari memberikan detail pribadi yang sensitif di media sosial.

5. Pastikan perangkat lunak keamanan komputer dan perangkat seluler Anda selalu diperbarui secara berkala. Perbarui juga kata sandi secara teratur dan gunakan kombinasi kata sandi yang kuat.

6. Bagi perusahaan atau organisasi, penting untuk memberikan pelatihan kepada karyawan tentang social engineering dan cara mengidentifikasi taktik penipuan yang umum digunakan oleh penjahat cyber.

Dengan mengikuti tips ini dan tetap waspada terhadap taktik social engineering yang mungkin digunakan oleh penipu, kita dapat melindungi diri dari serangan yang bertujuan untuk mendapatkan informasi pribadi atau finansial secara tidak sah.

Kesimpulan 

Dari uraian diatas #MemberiMaknaIndonesia juga tidak lepas dari ancaman Sosial engineering, dengan memperhatikan beberapa cara-cara di atas, kita dapat menghindari penipuan ini dan melindungi akun kita dari kerusakan. Jangan lupa untuk selalu memperbarui informasi pribadi dan profesional kita, dan jangan pernah berbagi informasi tersebut kepada siapapun!!

Lebih lamaTerbaru

10 komentar

rejekingalir.com mengatakan…
Bener juga kak, kalau udah cara pembayaran online nya aneh, apalagi udah pakai soft file yang ekstensinya adlaah apk, patut dicurigai.
Yuk, selalu waspada dan semoga kita semua selalu dalam lindungan-NYA
Adi mengatakan…
Baru tahu loh mbak ternyata ada istilah social engineering. Tahunya cuma phising dan scamming. Yuk makin melek terhadap ancaman ini, dan tentu saja mari jaga privasi identitas kita.
Diah Woro Susanti mengatakan…
Sepakat. Dalam bermedia sosial jangan pernah membagikan info dan data pribadi. Jangan oversharing juga soal pribadi wkwkw
Annie Nugraha mengatakan…
Ngeri dan makin marak memang social engineering ini ya. Contoh simpel aja soal komunikasi WA yang menggunakan nama dan bisa menembus kontak yang ada di HP kita. Alhamdulillah dengan banyaknya (calon) korban yang bersuara di medsos, kejadian ini bisa diperhatikan modusnya. Gak kebayang kalau yang dihubungi gak cermat lalu main percaya aja. Duuhh gak terbayang kerugian yang akan dialami.
Nanik nara mengatakan…
Sosial engineering ini sebenarnya sudah lama ada, tapi sampai sekarang, korbannya tetap saja ada. Pelakunya juga makin pinter "menyerang" sisi psikologis calon korbannya.
Semoga kita selalu waspada dan terhindar dari model penipuan ini ya
Maria G Soemitro mengatakan…
baru banget baca tulisan salah satu teman blogger yang terkena penipuan via DM Instagram

sang teman diajak mengisi form tertentu dan amblas dong hasil menabung selama bertahun-tahun

karena itu penting banget social engineering ya agar tidak terjamah penipu seperti sang teman
Mutia Ramadhani mengatakan…
Keren banget artikelnya, mbak! Bener-bener penting nih buat kita semua supaya nggak gampang tertipu sama kejahatan di dunia maya. Para penipu makin pinter aja dalam ngerayu kita buat kasih info pribadi. Makanya, kita harus waspada dan jangan gampang percaya sama email atau pesan yang kelihatan mencurigakan.

Tips-tips praktis yang ada dalam artikel ini bener-bener membantu banget buat melindungi keamanan finansial kita. Makasih banyak udah berbagi info penting ini. Semoga kita semua bisa lebih bijak dan hati-hati lagi ya!
hani mengatakan…
Penipuan melalui media sosial juga marak nih Mbak. Untungnya, di grup WA selalu diingatkan sama temen-temen bloger, jangan klik ini itu yang mencurigakan.
Melalui artikel ini juga sebagai pengingat supaya tetap waspada.
Trims...
hani mengatakan…

Social engineering mungkin mirip ya dengan phising atau scam.
Bahkan sekarang bisa melalui WA atau telegram. Untungnya temen-temen di grup WA sering mengingatkan, jangan klik yg aneh-aneh...
Sendy Yunika mengatakan…
Memang harus banyak edukasi tentang bijak menggunakan sosial media atau semacamnya ya, mb. Agar bisa aware dengan macam-macam ancaman sosial engineering.
Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *